Wednesday, 9 November 2016

Jalan-jalan di Singapore - Part 1

Assalamualaikum wbt...salam sejahtera..

Kali ni saya nak cerita kisah percutian pendek saya ke kota singa. Lama sangat dah saya tak jalan-jalan ke Singapore ni. Last pergi masa zaman belajar dulu tahun 1996. 20 tahun kemudian dengan tiket penerbangan Airasia yang berharga Rm49 sempat kami beli, maka tibalah ke destinasi yang teringin pergi sangat ni disebabkan musim bunga di Gardens By The Bay tu.


 Kali ni trip bertiga dengan adik-adik comel yang kuat buat perangai sengal ni iaitu Datin dan Ika. Tak pasal-pasal feeling 20an angkara diorang berdua ni. Tak buat persiapan apa pun pasal Singapore ni pasal memang pergi dengan orang Singapore. Si Datin nak pergi jenguk nenek dia yang sedang sakit siap bawa mak dia sekali. Tak payah busy belek google bagai. Follow je tuan rumah. :)


Kami tak makan di foodcourt airport tapi pegi makan di kantin staff airport. Berkali ganda jimat makan kat situ. Tapi sebab duit kita rendah, sila kali dengan 3 ya. Tapi harganya masih boleh tahan, kan? hehe...


Lepas tu dari airport kitorang terus naik bas. Dalam bas ni dok sembang la dengan mak datin tentang kisah ibunya aka nenek Datin yang tinggal di Singapore. Semasa entri ini ditulis, nenek Datin telah dijemput Ilahi. Semoga rohnya dicucuri rahmat. Al Fatihah.
Mula-mula sampai Singapore sebagai orang landskap, perkara yang nak tengok dulu mestilah landskap Singapore, kan? 20 tahun telah menjadikan Singapore makin maju dan cantik. Bunga kertas dari variety Singapore Beauty ni memang telah berjaya sangat mencantikkan jalan-jalan di Singapore seperti namanya.


Tukar bas di Hougang Central untuk ke Woodlands Jimat sangat. Bayar SGD 2 je lebih kurang guna kad macam touch n go tu. 


Selamat sampai di rumah mak saudara Datin di Woodlands. Macam ni cara mereka menyidai baju. Guna galah. Kesian pulak rasanya macam susah je cara ni. Eh...entah. Hanya mereka yang tahu. hahaha...

Kami rehat-rehat dulu di rumah makcik Datin. Lepas tu bermulalah perjalanan menapak yang perlukan stamina yang tinggi. Patut pun susah nak jumpa orang Singapore yang gemuk. :p
Kami menggunakan MRT, bas dan teksi sepanjangkami di Singapore. Jenuh menapak, hoihh...


 Dalam MRT pun sempat ye.

 
 Stesyen MRT  Kallang.


Sampai Bugis Road. Hujan la pulak...


Menapak laju-laju untuk makan dan solat. Ini Masjid Sultan yang femes di Sinagpore tu. Memang menjadi antara pusat tumpuan pelancong di Singapore. Kami pun fefeeling pelancong la jugak ni. hahaha..


 Memang ramai dengan pengunjung. Tapi masjid ini tidaklah terlalu besar jika dibandingkan dengan masjid-masjid negeri di Malaysia.



  Bussorah street, Haji street, Arab Street, Kampung Glam...inilah tempatnya. Pusat pelancongan untuk makan-makan dan membeli souvenir Singapore. Memang happening kat sini.


Macam-macam restoran yang menghidangkan makanan dari pelbagai negara ada di sini. Pilih saja mana satu cuma pastikan yang halal, ya. Nak selamat, makan di kedai mamak je la. Kami terpaksa cepat-cepat di sini sebab nak kejarkan Gardens By The Bay tu. Dengar cerita, tempat tu besar sangat sampai tak sempat cover semua kalau datang sekejap. Jom nanti kita tengok di entri akan datang, ya.


Terima kasih sudi baca,
Yana Halim. :)







Friday, 21 October 2016

Percutian ke Bukittinggi dan Padang - Part 9 (Last Part)

Assalamualaikum wbt...salam sejahtera.... :)

Pagi selepas sarapan, kami meneruskan perjalanan ke Pantai Air Manis yang sangat popular dengan batu Malin Kundang.  Alkisahnya sama seperti Si Tanggang. Terkena sumpahan dari ibu yang sangat kecewa dengan anak yang derhaka apabila dah jadi saudagar kaya. 

Sangat kelakar apabila mengenangkan selama bertahun-tahun saya percaya yang batu yang menyerupai manusia yang sedang sujud ini adalah benar-benar susuk arwahnya Malin Kundang. Ia rupa-rupanya hanyalah sebuah karya relief yang dibuat oleh Dasril Bayras dan Ibenzani Usman pada tahun 1980an.
Tujuannya pembinaannya adalah untuk memperingati kisah Malin Kundang yang dikatakan berlaku di Pantai Air Manis ini. Selain itu, ia memberi pengajaran kepada pengunjung supaya tidak menjadi anak derhaka. Hmmm...menarik.


Karya relief ini nampak sangat real jika tidak dibelek dengan teliti. Sebelum ini saya sangat percaya inilah Malin Kundang. Tapi apabila dapat lihat sendiri di depan mata, barulah tahu yang ia adalah binaan manusia. Jangan korang maki pulak bila sampai sini dan tau ini hanyalah binaan relief semata-mata. Tarik nafas dan bertenang. Ambil je yang baik-baik untuk pengajaran dari kisah Malin Kundang ini. Budak-budak kan suka kisah-kisah sebegini... :D



Akibat terlalu dekat dengan warung-warung jualan makanan dan cenderamata, kawasan pelancongan ini adalah kurang bersih. Nampak seperti tidak dijaga dengan baik.



Disebabkan Pantai Air Manis ini sangat luas terbentang, ia sesuai untuk aktiviti menunggang ATV. Memang best. Tapi masa yang agak terhad tidak begitu mengizinkan.

Seterusnya kami melalui satu jambatan yang dinamakan Jambatan Siti Nurbaya. Kisah dari novel kasih tak sampai seorang gadis bernama Siti Nurbaya ini amat menyedihkan.
                                                                                    

Siti Nurbaya dipaksa berkahwin dengan seorang bangsawan yang telah berumur dan kaya tetapi bengis demi membebaskan belenggu hutang ayahnya sedangkan beliau sudah mempunyai kekasih yang pergi merantau. Dia akhirnya dibunuh oleh suaminya sendiri. Cantik kan jambatan ni? Nampak simple tapi rekabentuk lampunya berjaya menyerlahkan jambatan ini.


Adalah pelik jika tidak bergambar di sini. hihi..


Angkut-angkut yang dihias meriah dan sangat kreatif.


Suasana bandar yang agak tenang berbanding bandar-bandar lain.


Enterolobium saman yang menarik.



Sebelum bergerak ke Lapangan terbang Minangkabau, jom pekena soto di warung Soto Angkasa dulu.



Nasi dan soto ayam. Air teh botol sampai 3 botol masing-masing. Kemain dahaga katanya.


Inilah Dedek supir kami yang agak pendiam tapi sesekali berbicara macam bos dia juga kelakarnya.


Kaum lelaki dalam trip kami. Tq u ols... berakhir dah trip kami di Tanah Minang. Memang banyak kenangan menarik. Peristiwa Encik Hafiz tertinggal flight, makan nasi padang yang super sedap, tersesat mencari hotel dan lain-lain memang bestlah. Itulah pengalaman namanya. hihi..


Dapat tengok Istana Pagaruyung yang besar ni,



Dapat mempelajari sejarah Perang Dunia ke 2 di Lobang Jepang,


Tengok senibina-senibina yang menarik,






dapat tengok pemandangan-pemandangan yang super awesome! Memang puas hati.


Jadi mangsa paparazzi pun boleh. hahaha..


 
Tapi yang paling tidak boleh dilupakan mestilah dapat bercuti bersama dengan kawan-kawan super antik. 30 tahun dah kenai depa berdua ni. Sayang dari dulu sampai sekarang. In shaa Allah bersahabat sampai syurga... :)


Terima kasih sudi baca.
Yana Halim .. :)