Wednesday, 25 July 2018

Trip santai ke Bandung - Part 1

Assalamualaikum readers....

Lama tak hupdate cerita jalan-jalan cari makan. Hihihi... kekok pula rasa nak menaip kat blog. Kisahnya, trip ke Bandung ni saja la jalan-jalan dengan Siti comel ni. Lepas tu ajak la sepupu yang handal jual produk, Rubi dan tokey kain Bandung, Kak Ju. Trip ni santai-santai je. Nak cari bahan jualan, cari makan dan nak tengok tempat best Bandung yang trip sebelum ni tak sempat nak singgah.



Ini la budak Siti tu. Asyik ajak jalan je dia ni. Kali ni baru berkesempatan. Naik flight petang, sampai Bandung udah malam. Terus dinner kat Restoran Nasi Padang. Terkejut tengok harga. Mahal berdentum!


Simpang Raya nama restorannya. Not recommended. Nasib la Nasi Padang tu memang sedap. Tapi harganya sangat tak berbaloi. 

 Gini la rupa lauknya di malam itu. Lepas tu kami busy beli simcard. Tapi silap banyak sebab beli sikit je datanya. Share pulak tu. Hmm.... tak mengapalah. Santai-santai katanya. Dah kenyang makan, terus pi hotel. Tak ingat dah nama hotelnya. Bilik air terang benderang ya. Seksi kemain. hahaha..



Pagi esoknya terus bergegas untuk program shopping. Sebelum tu jom breakfast dulu. Simple2 je hidangan pagi tu. Layan je la.

Mula2 pergi ke Kebaya House. Sakan la shopping kat sini sebab dah kenal lama dengan tokey dia yang peramah. Kami tinggalkan K. Jue kat sini sebab dia dah biasa jalan di Bandung, so di tak nak follow kami. Dok menyembang dengan tokey  je la dia.




Antara hasil rembatan. Lepas tu ikut supir ke Dusun Bambu. Wah menarik tempatnya. Meriah betul walau pun masa ni hujan gerimis.





Tapi biasalah. Mesti cari makanan dulu. Rasa nak try semua makanan kat situ. Purata harga makanan dalam RM6 satu set kat tiap2 gerai tu.



Antara kemeriahan yang buat budak-budak suka kat Dusun Bambu. Ada tram dan playground.



Tumbuhan tanah tinggi sangat subur di sini. Cuaca dingin memang best untuk santai-santai. Landskap pun cantik sangat sampai tak keruan Siti dan Rubi dok berposing. hahaha..



Terima kasih Permata Sunti, keranamu diri ini datang lagi ke Bandung. Ya tuan puan. Trip saya di taja oleh Permata Sunti. Oleh itu, hendaklah rajin promote produk jualan kita. Sekarang tengah tunggu trip Ho Chi Minh tajaan Dewangee Perfume pula. :)



Antara view Dusun Bambu yang menarik. Jenuh meronda taman.






Cantik, kan? Ini jelah yang mampu disnap dari handphone yang usia dah bertahun. :D


Nak menginap di sini pun boleh.



Kreatif, kan orang Bandung ni?





Disebabkan hujan, tak dapatlah nak ambil spot2 menarik yang ada di sini. Lagi pun dalam pondok-pondok berselimut daun-daun tu ada orang. hahaha..



Arca-arca yang diperbuat daripada buluh.



Ini murtabak Bandung. Hujan di tempat sejuk, perut mudah rasa lapar. Tengok makanan semua rasa menarik.



Dah habis pusing-pusing dusun bambu, gerak pulang ke Kebaya House. Tunggu Kak Ju kes pembayarannya tak settle2 sampai lapar balik dibuatnya. Tokey kedai suruh maid dia masakkan maggi untuk kami. Hahaha... maggi pun maggilah...



Sebenarnya tokey kedai tu nak belanja kami makan di restoran ikan bakar yang tengah sawah tu. Tapi disebabkan hujan, dia order je makanan tu hantar ke kedai. Makanya kami pun makanlah nasi ikan bakar berulamkan terungyang memang sangat sedap di petang itu. Teringat-ingat dibuatnya.





Batang-batang kayu yang nak dibuat arca. Cantik, kan?

Lepas tu gerak ke kedai minyak wangi pula. Nama kedainya Kowani. Memang best sebab murah jer perfume dia. Rm20 boleh dapat yang botol besar. Tapi saya punya Gucci Flora tak dapat bertahan lama sebab botol pecah terjatuh dari atas almari. Rasa nak terbang balik ke Bandung la la tu jugak!



Malam tu sebelum balik hotel, kami makan di warung tepi jalan yang betul-betul berada di seberang hotel. Memang layan soto dia. Terbaik!


Malam tu berborak sampai tengah malam. Macam-macam kisah kehidupan keluar. Eh, memang santai sangat-sangat la trip kali ni. hihi..

*bersambung...

Monday, 27 November 2017

Percutian ke Cambodia dan Vietnam - Part 4 (Last Part)


Perjalanan ke Phnom Penh mengambil masa lebih kurang 6 jam macam tu. Pemandangan tidaklah jauh berbeza seperti di utara semenanjung Malaysia sebab Kemboja kita sedia maklum memang banyak sawah padi. Perbezaan senibina rumahnya, tiang-tiang rumah adalah lebih tinggi disebabkan mereka sering dilanda banjir.



Sampai di Phnom Penh, nampak bulatan ni yang sangat besar. Kemas je landskapnya. Kami sampai je di hentian bas Giant Ibis di Phnom Penh je terus cari tuk tuk untuk ke hotel. Ingatkan 2/3 usd je. Almaklum la dekat je pun hotel tu dengan terminal Giant Ibis tu. Sekali dia mintak 10 usd. Hoihh...terkejut kitorang. Bapak cekik darah punya tuk tuk. Sudahnya kami berjalan kaki je ke hotel.

 Sampai je di hotel, rehat-rehat kejap dan solat, kami pun keluar semula mencari makanan dan jalan-jalan sekitar bandar Phnom Penh. Memang dari awal kami merancang untuk tidak pergi melawat Killing Field. Satu sebab masa, satu lagi sebab... saya adalah penakut tengok tengkorak-tengkorak ni. huhu..



Tempat yang paling best ronda-ronda mestilah di Central Market. Seronok cuci mata tengok batu permata. Kami pun membeli seorang sebentuk cincin di sini. Dapat juga cincin sapphire blue star idaman hati. Di sini, pandai-pandailah korang tawar menawar ye. Harga lebih murah berbanding di Siem Reap.



Ruangan tengah Central Market khas untuk produk batu permata. Duduk sini berjam-jam pun tak mengapa rasanya. Asyik sungguh melayan kecantikan permata. Tapi masa yang singkat tidak mengizinkan kami berlama-lama di sini sebab pasar ini tutup pada pukul 5 petang.  Berjaya dapatkan tuk tuk pada harga 5usd untuk ronda-ronda di bandar Phnom Penh.

Makanya kami pun bergerak ke Wat Phnom dulu sebelum ke Royal Palace yang mengadap pertemuan Sungai Tonle Sap dan Sungai Mekong. Istana dibina pada tahun 1860an ini sering berlaku ubahsuai sehingga kini. Ia kini menjadi tumpuan pelancong jika datang ke Phnom Penh.



Ini adalah gambar pemandangan hadapan Royal Palace di waktu pagi dari dalam bas yang bergerak ke Ho Chi Minh, Vietnam. Banyak burung merpati rupanya. Kami sampai di sini pada hari sebelumnya pada waktu hampir maghrib memang dah agak gelap dan padang ini dipenuhi dengan terlalu ramai pengunjung yang bersantai bersama anak-anak. Meriah dengan pelbagai jualan permainan kanak-kanak.

Selepas berjalan-jalan di Royal Palace, kami layan pasar malam Phnom Penh pula. Tiada apa yang menarik sebab lebih kurang pasar malam di Malaysia juga cuma lebih banyak gerai menjual pakaian berbanding makanan. Lepas dinner di sebuah kedai makanan Muslim, kami pun bergerak pulang ke hotel.

Pagi esoknya kami naik bas Giant Ibis yang terawal ke Ho Chi Minh City, Vietnam. Perjalanan adalah agak menarik. Memang saya tidak tidur melihat pemandangan negara Cambodia di sepanjang perjalanan.



Pokok bungor yang meriah berbunga di Phnom Penh.




Pokok mempelam yang meriah berbuah. Padahal renik je pokoknya.




Ya Allah, kalau saya ada bendang cantik macam ni, selalu berkelah kat sini kot. hihi..



Cantiknya sawah mereka... fefeeling sangat tengok. Kalau nak kenderaan sendiri, wajib saya berhenti ambil gambar.



Sampai di sempadan Cambodia dan Vietnam. Jom turun cop passport.



Inilah rupanya bas Giant Ibis yang selesa tu. Korang kalau nak naik bas ni, silalah beli secara online. Jimat banyak masa.

Tiba di Ho Chi Minh, kami terus ke hotel. Wajib cari hotel berdekatan dengan Ben Thanh. Mudah nak pergi shopping dan cari makanan Muslim kekdahnya. Saya memilih Cat Hotel kali ni.



Sangat bersih. moden deko hotel ni. Nampak cute je.



View dari bilik saya betul-betul mengadap jalan An Ninh. Nampak Ben Tanh Market kat hujung tu. Tapi wayar berselirat ni memang tak dapek nak nolongnya. Vetnam masih lagi pendawaiannya macam ni.



Lepas dinner di kedah Hjh Basiroh seperti biasa kami menunggu pasar malam dibuka.



Tepat pukul 7 malam, terlihatlah aksi-aksi ini yang hanya ada di Ho Chi Minh. Punya laju mereka membuka gerai macam ada pertandingan siapa cepat, dapat piala. hahaha..



Bingka ubi yang wajib dicuba tiap kali ke Ho Chi Minh. Sedap sangat nak habaq.



Bergambar bersama Hjh Basiroh yang sangat dikenali oleh pelancong Malaysia kalau datang ke sini.



Pho menu wajib tau.


Vietnam roll pun menu wajib tau. Jangan terkejut pula. Harga makanan Muslim di Ho Chi Min City adalah agak mahal ye. Sila bawa duit secukupnya.



Sebenarnya tiada apa yang menarik sangat di Ho Chi Minh City ni melainkan nak shopping je yang betulnya. Tapi encik hubby tak pernah sampai sini tu yang ajak dia  join tambahan pula dia pun nak ushar barangan sukan. 

Keseluruhannya trip ni best sebab banyak pengalaman suka dan duka dalam perjalanan di dua negara ini. Tapi tak dapat nak cerita detail sebab terlalu banyak hutang entri. Ini pun dah ingat-ingat lupa. hahaha...

In shaa Allah nak cuba lagi trip secara back packer dengan encik hubby i ols ni.